Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Sabtu, 15 Mei 2021
INDEX BERITA

Sekda Kampar Sholat Ied Di Masjid Al-Ihsan Islamic Cantre
Catur Sugeng : Tahun Ke 2 Covid-19, Dituntut Kesabaran Melewati Cobaan In
Satgas Covid 19 Kampar Tertibkan Prokes Pada Malam Takbiran
H. Zukri Harapkan Melalui Rancangan RPJMD Bisa Mensejahterakan Masyarakat Pelalawan
Polsek Siak Hulu Laksanakan Giat Operasi Yustisi Dan Pembubaran Kerumunan Massa
Bupati Kampar Serahkan Zakat Ke Baznas Kampar
Terkait Jalan Rusak, Bupati H. Zukri Perintahkan Perusahaan Lakukan Perawatan
Muhammad Jamil Dampingi Wakajati Riau Tinjau Mal Pelayanan Publik Pekanbaru
Bupati Kampar Kunjungi Pondok Pesantren Di Kecamatan Tapung Dan Kecamatan Tapung Hilir
Dalam 100 Hari, Kapolri Luncurkan Berbagai Macam Aplikasi
Bupati H.Zukri: Harapkan Gerakan Cinta Zakat Sampai Ke Desa
Tim Satgas Covid 19 Kampar Kembali Tertibkan Jam Malam
Diskominfo Kampar Tetap Sosialisasikan Penerapan Protkes
Bupati Kampar Dampingi Gubernur Riau Tinjau Posko Terpadu Di XIII Koto Kampar
Diskominfo Kampar Sosialisasikan Protokol Kesehatan
Bersinergi Polsek Siak Hulu Bersama Koramil 06/SH Mengatisipasi Penyebaran Covid-19
Sekda Kampar Pimpin Apel Pasukan Operasi Ketupat Lancang Kuning
Kabar Gembira Bagi ASN Kampar, Telah Mulai Dapat THR Tahun 2021
Bupati Pelalawan H.Zukri Misran,SE, Tinjau Jalan Rusak Bersama PUPR Pemprov
Pemkab Kampar Gelar Apel Kesiap Siagaan Bencana Nasional Tahun 2021
Pemkab Kampar Lima Kali Berturut-Turut Raih WTP Dari BPK Perwakilan Riau
Kampar Ikuti Video Conference Rakor Disiplin Protokol Kesehatan Dan Penanganan Covid-19
Kabupaten Kampar Jadi Salah Satu Pilot Rroject TP2DD Di Provinsi Riau
Bupati Kampar: Sangat Penting Untuk Mewujudkan Sebuah Lembaga Pendidikan
Bupati Kampar Dampingi Sekjen Dewan Ketanahan Nasional Kunker ke PT Sinarmas
DPRD Pekanbaru Kota
Sejumlah RW Tolak Bantuan Vovid
Anggota DPRD Pekanbaru Berjanji Mengusut Persoalan Bantuan Covid

Kamis, 04/06/2020 - 11:06:25 WIB
Kelurahan Padang Terubuk. Mereka menolak bantuan tersebut karena nilai barangnya tidak sesuai dengan ketentenuan atau harapan mereka***
 
PEKANBARU, (Mediatransnews.com) – Bantuan Pemprov Riau yang dialokasikan melalui Pemko Pekanbaru yang kemudian menunjuk masing-masing lurah sebagai pengguna anggaran yang ditolak oleh sejumlah RW di Kelurahan Padang Terubuk. Mereka menolak bantuan tersebut karena nilai barangnya tidak sesuai dengan ketentenuan atau harapan mereka.

Hal ini disampaikan salah seorang Ketua RW, Buchari Abdullah saat pertemuan dengan Ketua Komisi I DPRD Pekanbaru, Doni Saputra dan anggota Fraksi Golkar DPRD Pekanbaru Ida Yulita Susanti di Pekanbaru, pada selasa (02/06/2020).

Menurut Buchari, awalnya sejumlah Ketua RW di Kelurahan Padang Terubuk diundang Lurah Padang Terubuk, Raymond rapat sekitar Bulan Februari lalu.

Saat itu Lurah meminta seluruh RW untuk membuka posko penanganan Covid-19 di wilayahnya masing-masing. Selanjutnya sekitar akhir Bulan Mei 2020 datang bantuan Covid-19 yang dialokasikan ke masing-masing kelurahan sebesar Rp100 juta.

Bantuan tersebut berupa alat penyemprotan desinfektan, cairan desinfektan, masker dan spanduk dua unit. Lurah kemudian meminta masing-masing Ketua RW untuk mengambil bantuan tersebut. Namun hingga, Selasa (02/06/2020) masih ada tiga RW yang belum mengambil bantuan tersebut karena mereka menilai bantuan tidak sesuai dengan nilainya.

Salah seorang Ketua RW lainnya Pusdi saat itu meminta anggaran operasional untuk pelaksanaan penyemprotan. Namun permintaan tersebut ditolak Lurah Padang Terubuk karena memang anggaran untuk itu tidak ada, kata Pusdi.

Konsekuensinya, bantuan tersebut kemudian ditolak oleh tiga RW setempat dan hingga saat ini masih menumpuk di Kantor Lurah Padang Terubuk.

Tiga Ketua RW tersebut secara tegas mengatakan nilai bantuan yang semestinya mereka terima tak sesuai dengan informasi yang ada.

“Masa uang Rp 100 juta cuma dapat yang begituan. Tak mau lah kami,” katanya lagi.

Sementara anggota DPRD Pekanbaru Ida Yulita Susanti berjanji akan mengusut secara tuntas persoalan tersebut.

Ketua Komisi I DPRD Pekanbaru Doni Saputra bersama anggota Fraksi Golkar DPRD Pekanbaru, Ida Yulita Susanti dan anggota Fraksi PKS Muhammad Isa Lahamid

“Kita akan panggil sejumlah Lurah yang bermasalah ke Kantor DPRD Pekanbaru untuk menjelaskan persoalan ini,” katanya saat pertemuan di Pekanbaru, Selasa (02/06/2020).

Menurutnya lagi, anggaran bantuan tersebut mencapai Rp8,3 miliar dan dialokasikan masing-masing kelurahan mendapat Rp100 juta.

“Jumlah kelurahan di Pekanbaru kan ada 83 kelurahan dan masing-masing menerima bantuan Rp100 juta melalui RW Siaga,”.

Pihaknya juga mempertanyakan kapasitas RW Siaga terkait penyaluran bantuan tersebut. “Setahu saya, RW Siaga itu tidak ada. Kok sekarang ujuk-ujuk namanya tiba-tiba muncul,” katanya mempertanyakan.

Pihaknya menilai proporsional anggaran harus jelas peruntukannya. Nilai bantuan Rp100 juta harus jelas alokasinya.

“Saya akan minta alokasi anggaran terkait dana Rp100 juta dari masing-masing lurah. Jika perlu nanti semua lurah akan kita panggil ke DPRD Pekanbaru untuk menjelaskan secara detail,” tegasnya Doni.

Selain itu dirinya juga mempertanyakan belanja anggaran berupa hand sanitizer dan alat penyemprotan desinfektan di masa sekarang.

“Peruntukan bantuan sudah tidak tepat lagi di kondisi saat sekarang,” kata Doni (Rls)***


Editor: Sarah


Komentar Anda :
Redaksi | Advertorial
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2013 - 2020 PT. Noah Mifaery Pers, All Rights Reserved