Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Minggu, 24 Oktober 2021
INDEX BERITA

Kapolres Kampar AKBP Rido Purba Sik. MH Lontarkan Kata Tak Sopan Kepada Wartawan
Kurang lebih 500 Orang Tenaga Kerja Berorasi Di Kantor PT. Torganda
Kapolri: Polri Bukanlah Lembaga Yang Anti Kritik
RA Pelaku Pembunuhan Ny Berhasil Di Tangkap
Polda Riau Berhasil Sikat Praktek Judi Online Di Pekanbaru
Beberapa Paket Kegiatan Proyek DLH Rohil TA 2020 Diduga Bermasalah
Wira Swandi Gea Pewushu Riau Peraih Medali Perunggu PON XX Papua
Tomy FM: Minta Kapolda Riau Memanggil Kanit Reskrim Polsek Tampan
Melalui BRIN, Riset Dan Inovasi Sebagai Pilar Indonesia Berdikari
Warga Desa Sungai Rambai Berterimakasih Kepada Irfan Pimpinan Cabang PLN Lipat Kain
Rapat Ke Tiga PNW 2021 Bahas Program Kerja Dan Tempat Pelaksaan Natal
Ribuan Warga Mengungsi Akibat Banjir, Legislator Kaltim Ajak Warga Saling Bantu
Tomy: Meminta Gubernur Riau Agar Mengevaluasi Pejabat Di Dinas Pendidikan
Rapat Perdana, Stuktur Panitia Natal Wartawan 2021 Terbentuk
Peletakan Batu Pertama Pembangunan Mushola Kantor PN Bangkinang
Hamdani: Jika Benar, Itu Sudah Melanggar PP Nomor 18 Tahun 2017
Presiden Jokowi Tanam Mangrove Bersama Masyarakat Bengkalis
Rizki: Seharusnya Gubernur Riau Drs Syamsuar, Mencabut Pergub No 19 Tahun 2021 Tersebut
BPK RI: Tidak Pernah Jadikan Temuan Terverifikasi Perusahaan Pers Dan UKW Untuk Kerjasama Media
MS: Berharap Kepada Pengusaha WP Punya Hati Nurani Dan Manusiawi
Mayat Yang Ditemukan Minggu Lalu Di Jalintim KM 55 Pelalawan Bernisial HM
Kapolda Riau Berikan Penghargaan Kepada Personil Yang Berprestasi
Tekait Informasi Pengelolaan Dana Kebersihan, PPID Menjadi Senjata Ampuh Pihak RSUD AA

Sosok Mayat Tinggal Tengkorak Ditemukan Di Jalintim Kilometer 55 Pelalawan-Riau
Pelalawan
Terlibat Kasus Pungli
Kejati Riau Resmi Tahan Mantan Kadis Pendidikan Pelalawan

Senin, 13/03/2017 - 19:12:19 WIB
Mantan Kadis Pendidikan Pelalawan inisial Sy, Resmi di Tahan(Grc)***
 
MEDIATRANSNEWS, PELALAWAN - Pidana Khusus Kejaksaan Tinggi Riau, resmi melakukan penahanan terhadap mantan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pelalawan berinisial Sy. Ia ditahan lantaran terlibat Pungli (Pungutan Liar) senilai Rp210 juta, Senin 13/3/2017.

Asisten Pidana Khusus Kejati Riau, Sugeng Riyanta menyebutkan, Sy terlibat Pungli terhadap kontraktor, di mana tersangka meminta sejumlah uang dengan iming-iming dapat proyek. Sy pun dianggap sudah menyalahi wewenangnya selaku Kadis.

"Kasusnya pada September 2016, saat yang bersangkutan menjabat selaku Kadis Pendidikan di Pelalawan. Modusnya pemerasan, memaksa seseorang untuk memberikan uang dengan menjanjikan sesuatu," beber Sugeng di kantornya.

Uang senilai Rp210 juta ini diterima Sy secara bertahap melalui rekeningnya. Kata Sugeng ada lima kali transferan secara bertahap sejak 30 September hingga 31 Oktober 2016 lalu. "Melalui rekening Bank Mandiri," sambung dia.

Jika tidak ada uang itu, Sy 'mengancam' tidak bakal ada proyek. Padahal semestinya proyek harus melewati tahapan lelang, sehingga kualifikasinya memenuhi persyaratan. "Kalau mau dapat proyek ya harus bayar, begitu kira-kira. Nah ternyata proyek ini dikasihkan ke orang lain lagi," ujarnya.

Atas perbuatannya ini, tersangka terancam dijerat Pasal 12 huruf E UU Nomor 20 Tahun 2001, dengan hukuman minimal tiga tahun penjara, lalu Pasal 11 UU Nomor 20 tahun 2001, Pasal 5 ayat 2, UU Nomor 20 tahun 2001.

Mantan Kepala Dinas Pendidikan Pelalawan ini hanya bungkam saat ditanyai wartawan, ketika dirinya digiring ke luar dari gedung Pidana Khusus Kejaksaan Tinggi Riau dengan rompi tahanan. Tersangka hanya menunduk sambil menutup wajahnya.

Dengan dikawal beberapa orang penyidik, ia pun langsung dibawa masuk ke mobil, untuk selanjutnya ditahan di Rumah Tahanan (Rutan) Sialang Bungkuk, Kota Pekanbaru. "Secepatnya kita limpahkan ke pengadilan," tutup Sugeng Riyanta.

Bahkan samar-samar dibalik rompi tahanan, terlihat Sy masih menggunakan seragam dinasnya. Kata Sugeng, pihaknya melakukan upaya penjemputan paksa terhadap tersangka ini.

Dengan ditahannya Sy, Sugeng memastikan kalau tim Saber Pungli (Sapu Bersih Pungutan Liar) Kejati Riau bekerja serius dalam memerangi Pungli. Siapapun jika memang ada alat bukti, pasti akan diproses hukum. (Grc/Mtn)***
Editor: Sarah


Komentar Anda :
Redaksi | Advertorial
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2013 - 2020 PT. Noah Mifaery Pers, All Rights Reserved