Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Rabu, 27 Oktober 2021
INDEX BERITA

Wakil Jaksa Agung RI Resmikan Masjid Ar- Rahman Kajari Kampar
LSL Sangat Berharap Laporannya Di Proses Dan Pelaku Di Tahan
Kombes Pol. Dr. Pria Budi, S.I.K., M.H Kapolresta Pekanbaru Jalin Silaturahmi Bersama Para Tokoh
Tommy FM, S.Kom SH, Tidak Terima Terkait Berita Aktifitas PETI Di Wilayah Kuansing Di Sebut Hoax
H. Zukri Lakukan Kunker Di Kelurahan Teluk Meranti Dan Kecamatan Teluk Meranti
Bupati Kampar Ikuti Rakor Bersama Presiden RI
Bupati Kampar Resmi Buka Kejuaraan Bulu Tangkis
Kapolres Kampar AKBP Rido Purba Sik. MH Lontarkan Kata Tak Sopan Kepada Wartawan
Kurang lebih 500 Orang Tenaga Kerja Berorasi Di Kantor PT. Torganda
Kapolri: Polri Bukanlah Lembaga Yang Anti Kritik
RA Pelaku Pembunuhan Ny Berhasil Di Tangkap
Polda Riau Berhasil Sikat Praktek Judi Online Di Pekanbaru
Beberapa Paket Kegiatan Proyek DLH Rohil TA 2020 Diduga Bermasalah
Wira Swandi Gea Pewushu Riau Peraih Medali Perunggu PON XX Papua
Tomy FM: Minta Kapolda Riau Memanggil Kanit Reskrim Polsek Tampan
Melalui BRIN, Riset Dan Inovasi Sebagai Pilar Indonesia Berdikari
Warga Desa Sungai Rambai Berterimakasih Kepada Irfan Pimpinan Cabang PLN Lipat Kain
Rapat Ke Tiga PNW 2021 Bahas Program Kerja Dan Tempat Pelaksaan Natal
Ribuan Warga Mengungsi Akibat Banjir, Legislator Kaltim Ajak Warga Saling Bantu
Tomy: Meminta Gubernur Riau Agar Mengevaluasi Pejabat Di Dinas Pendidikan
Rapat Perdana, Stuktur Panitia Natal Wartawan 2021 Terbentuk
Peletakan Batu Pertama Pembangunan Mushola Kantor PN Bangkinang
Hamdani: Jika Benar, Itu Sudah Melanggar PP Nomor 18 Tahun 2017
Presiden Jokowi Tanam Mangrove Bersama Masyarakat Bengkalis
Rizki: Seharusnya Gubernur Riau Drs Syamsuar, Mencabut Pergub No 19 Tahun 2021 Tersebut
Pelalawan
Bupati Bertindak Sebagai Pembina Upacara
HM Harris Tutup Perkemahan Wisata Dan Budaya Se Riau

Selasa, 29/01/2019 - 09:52:00 WIB
Bupati Harris saat menutup perkemahan pramukan di Kabupaten Pelalawan***

 
PELALAWAN - Bupati Pelalawan H.M.Harris bertindak sebagai pembina upacara sekaligus menutup kegiatan Perkemahan Wisata dan Budaya Se Riau bertempat di kawasan objek wisata alam danau kajuid langgam, Minggu (27/01/2019).

Kegiatan yang dilaksanakan oleh kwartir 02 Langgam ini di ikuti oleh peserta berjumlah 360 orang dimana terdiri dari 36 pembina pendamping, mewakili 8 kabupaten dan kota se Propinsi Riau. Kegiatan ini mendapatkan antusias dari peserta. Perkemahan wisata dan budaya se riau berlangsung selama 5 (lima hari) dari tanggal 23 s/d 27 Januari 2019.

Kegiatan ini di hadiri oleh Kamabiran gerakan pramuka 0411.02 Langgam Robi Ardelino SSTP, andalan cabang pramuka 0411 Pelalawan Azwar Zainal, Mabicab 0411 Pelalawan M Zalal, Kakwaran 02 Langgam Azrai, Kepala Satuan Polisi Pamong Praja dan Pemadam Kebakaran (Satpol PP dan Damkar) Kabupaten Pelalawan Abu Bakar MAP, Kepala Balitbang Kabupaten Pelalawan Ir Arizal, Sekretaris Diskominfo Hendri Gunawan, M.Ap, Kabid Informasi Diskominfo Masril, M.Ag, Kabid E-Government Diskominfo Saud Abdillah, M.Si, Tokoh Agama, Tokoh Adat, Tokoh Masyarakat dan Pengurus kwartir 02 Langgam.

Bupati Pelalawan H.M.Harris dalam amanatnya berharap dengan kegiatan ini bisa saling berkomunikasinya antara sesama peserta dalam menjalin hubungan persaudaraan serta silahturahim dan kegiatan ini kedepan tetap di pertahankan dimanapun tempat pelaksanaannya. Bangsa kita akan memasuki globalisasi dunia,budaya dan kesatuan NKRI berawal dari generasi muda sebagai generasi yang berada di depan.Hendaknya kita mulai merubah pola pikir tidak berpikir saat ini bersaing antar sesama tetapi kedepan kita hendak berpikir persaingan dengan bangsa lain.


"Kalau kita tidak siap bersaing dengan negara-negara lainnya, maka kita siap menjadi seorang penonton saja dan orang-orang asing yang akan menguasai daerah kita ini. Bagi saya, generasi muda Kabupaten Pelalawan merupakan penerus bangsa yang memajukan Provinsi Riau. Untuk peserta, Saya mengimbau agar hasil positif yang diperoleh dalam kegiatan perkemahan ini bisa dijadikan pengalaman. Setelahnya, para peserta harus dapat menjadi pelopor serta motivator dalam kehidupan lingkungan gugus depan maupun lingkungan masyarakat," terangnya.

H.M Harris juga mengatakan, bahwa perjalanan Kabupaten Pelalawan sampai kini memasuki usia 19 tahun, bilamana saat awal berdiri dulu, APBD hanya Rp 2,4 Triliun. Namun karena semua pihak, baik itu dari swastanya saling membantu, maka semua kendala dapat teratasi.

Hal-hal seperti ini yang harus diberdayakan. Kala itu dirinya tidak bisa berbuat banyak, sebatas hanya memberi saran dan masukan saja.

Namun saat dirinya mengemban amanah sebagai Bupati, barulah saya memetakan indikator-indikator yang membuat daerah Pelalawan menjadi daerah tertinggal. Ternyata, ada lima indikator yang harus diperbaiki.

"Apalagi di tahun 2006, daerah kita pernah mendapat predikat sebagai kabupaten tertingal. Ini jelas mengkhawatirkan, karena waktu itu jika kita tidak bisa memperbaikinya dalam jangka waktu tertentu, maka daerah kita ini akan dikembalikan lagi ke daerah induk yakni Kabupaten Kampar. Masalah kesehatan, pendidikan, rasio elekterifikasi listrik, infrastruktur dan angka kemiskinan yang cukup tinggi. Lima indikator itulah yang akhirnya diaplikasikan dalam 7 program strategis Pelalawan, ditambah dengan Pelalawan Eksotis dan Pelalawan Inovatif," ujarnya.

H.M Harris menambahkan bahwa kelima indikator itu secara perlahan namun pasti telah menekankan hasil yang menggembirakan. Pembentukan SDM yang menjadi modal dasar pembangunan selain pendidikan gratis juga berdirinya AKNP dan ST2P sebagai jawaban dari kebutuhan untuk membentuk SDM di daerah ini. Karena itu, dirinya mengharapkan agar generasi muda terus mempertahankan semangat dan cita-cita agar ke depannya bisa memberikan kontribusi bagi pembangunan di daerah khususnya Kabupaten Pelalawan. (Rls)***
Editor: Sarah


Komentar Anda :
Redaksi | Advertorial
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2013 - 2020 PT. Noah Mifaery Pers, All Rights Reserved