Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Rabu, 27 Oktober 2021
INDEX BERITA

Wakil Jaksa Agung RI Resmikan Masjid Ar- Rahman Kajari Kampar
LSL Sangat Berharap Laporannya Di Proses Dan Pelaku Di Tahan
Kombes Pol. Dr. Pria Budi, S.I.K., M.H Kapolresta Pekanbaru Jalin Silaturahmi Bersama Para Tokoh
Tommy FM, S.Kom SH, Tidak Terima Terkait Berita Aktifitas PETI Di Wilayah Kuansing Di Sebut Hoax
H. Zukri Lakukan Kunker Di Kelurahan Teluk Meranti Dan Kecamatan Teluk Meranti
Bupati Kampar Ikuti Rakor Bersama Presiden RI
Bupati Kampar Resmi Buka Kejuaraan Bulu Tangkis
Kapolres Kampar AKBP Rido Purba Sik. MH Lontarkan Kata Tak Sopan Kepada Wartawan
Kurang lebih 500 Orang Tenaga Kerja Berorasi Di Kantor PT. Torganda
Kapolri: Polri Bukanlah Lembaga Yang Anti Kritik
RA Pelaku Pembunuhan Ny Berhasil Di Tangkap
Polda Riau Berhasil Sikat Praktek Judi Online Di Pekanbaru
Beberapa Paket Kegiatan Proyek DLH Rohil TA 2020 Diduga Bermasalah
Wira Swandi Gea Pewushu Riau Peraih Medali Perunggu PON XX Papua
Tomy FM: Minta Kapolda Riau Memanggil Kanit Reskrim Polsek Tampan
Melalui BRIN, Riset Dan Inovasi Sebagai Pilar Indonesia Berdikari
Warga Desa Sungai Rambai Berterimakasih Kepada Irfan Pimpinan Cabang PLN Lipat Kain
Rapat Ke Tiga PNW 2021 Bahas Program Kerja Dan Tempat Pelaksaan Natal
Ribuan Warga Mengungsi Akibat Banjir, Legislator Kaltim Ajak Warga Saling Bantu
Tomy: Meminta Gubernur Riau Agar Mengevaluasi Pejabat Di Dinas Pendidikan
Rapat Perdana, Stuktur Panitia Natal Wartawan 2021 Terbentuk
Peletakan Batu Pertama Pembangunan Mushola Kantor PN Bangkinang
Hamdani: Jika Benar, Itu Sudah Melanggar PP Nomor 18 Tahun 2017
Presiden Jokowi Tanam Mangrove Bersama Masyarakat Bengkalis
Rizki: Seharusnya Gubernur Riau Drs Syamsuar, Mencabut Pergub No 19 Tahun 2021 Tersebut
Pelalawan
Berawal Menagih Upah Kerja
Akibat Dari Pengeroyokan, Yarmanto Zai Dan Ayahnya Luka-Luka Dan Berlumuran Darah

Minggu, 01/11/2020 - 11:15:04 WIB
Sabarhati Zai luka di kepala dan Yarmanto Zai Kena Tusuk di lengan***


 
PELALAWAN, (Mediatransnews) - Berawal dari menagih upah hasil kerja. Yarmanto Zai , Sadarman Zai dan ayahnya Sabar Hati  Zai,  menderita akibat luka bacokan sekelompok orang yang tak lain orang yang mempekerjakan mereka, kejadian Minggu 25 / 10/2020 di Desa Segati Kec.Langgam Pelalawan-riau.

Penganiayaan bermula ketika Yarmanto Zai berusaha meminta uang pembayaran upah kerja mereka kepada Ama Jelis Hulu.

Menurut penuturan Yarmanto Zai kepada redaksi salah satu media,  bahwa pada bulan September 2020 lalu mereka bekerja merawat kebun sawit, atas perintah dari Ama Jelis Hulu kepada Sadarman Zai dengan perjanjian setelah selesai pekerjaan yang mereka kerjakan, maka upahnya dibayarkan. Tutur YZ.

Pekerjaan perawatan kebun sawit tersebut selesai diakhir bulan September 2020, namun beberapa minggu setelah selesai pekerjaan, uang upah tidak kunjung dibayarkan oleh Ama Jelis Hulu dengan berbagai alasan.

Hingga puncaknya pada Minggu 25/10/2020 , Sadarman Zai berusaha menagih uang upah hasil kerja mereka karena uang tersebut sangat mereka butuhkan, namun bukan nya uang yang di dapat, malahan Ama Jelis Hulu  bertengkar mulut  dengan Sadarman Zai.

Setelah cekcok atau bertengkar mulut , Sadarman Zai pulang kerumah dan menyampaikan kepada keluarga nya bahwa uang upah tersebut belum juga di bayar oleh Ama Jelis, malah bertengkar.

Ternyata saat pertengkaran itu anaknya Ama Jelis Hulu datang menjemput Bapaknya yang sedang mabuk, namun akibat jalan licin terjatuh dan mengakibatkan mukanya terbentur hingga membiru.

Tidak lama kemudian Ama Santi Zendrato bersama beberapa orang mendatangi rumah Sadarman Zai dan ingin mengajak Sadarman Zai dan keluarganya agar mendamaikan masalah pertengkaran sebelumnya yang terjadi.

Tanpa curiga Sadarman bersama adeknya Yarmanto Zai dan Ayahnya Sabarhati Zai mengikuti saran Ama Santi Zendrato dengan datang ke tempat yang disarankan yakni ke rumah Ama Reno Zendrato untuk mendamaikan pertengkaran tersebut.

Awal pertemuan di rumah Ama Reno Zendrato berjalan baik dan tidak mengarah pada keributan karena Ama Santi sudah mengingatkan bahwa jangan ada lagi yang buat keributan.

Pada saat pertemuan itu Ama Jelis  hulu bukannya membahas pembayaran gaji dan masalah pertekaran sebelumnya, malahan  menuntut ganti rugi korban sebesar 20 juta atas kejadian yang menimbulkan anaknya jatuh dan mukanya jadi memar.

Mendengar ganti rugi tersebut yang tidak berkaitan topik persoalan. Sadaraman Zai keberatan dan tidak bersedia membayar denda sebesar itu karena merasa tidak melakukan apa-apa terhadap anaknya Ama Jelis Hulu yang jatuh sendiri ketika menahan Bapaknya yang sudah mabuk.

Akibat tidak adanya kesepakatan sehingga Sadarman Zai, Yarmanto Zai dan Ayahnya permisi untuk pulang kerumah mereka.

Namun mereka (korban) baru sampai di halaman rumah Ama Reno, para pelaku yaitu Julius Hulu alias Ama Jelis, Ama Reno Zendrato, Ama Ester Hulu, Ama Bute dkk (ada 8 orang ) mengoroyok mereka bertiga pakai pisau, dodos dan  kayu.

Akibat pengeroyokan itu Sabarhati Zai luka berat di kepala, Lengan Yarmanto luka menganga kena tusukan pisau dan Sadarman Zai, lebam-lebam disekujur tubuh. Tuturan Korban.

Usai kejadian ketiga korban dilarikan ke rumah sakit Evarina dan membuat laporan ke Polres Pelalawan. Dengan Laporan Polisi   nomor : STPL /254 / X / 2020 / Riau / Res Pelalawan  pada tanggal 27 Oktober 2020.

"Kami saat ini sangat ketakutan karena pelaku masih berkeliaran dan belum ditangkap oleh polisi," ucap Yarmanto, melalui Pesan WhatsApp Jumat, 30 / 10/2020.

Pihak korban berharap pihak Polres Pelalawan unuk segera mengamankan para pelaku," Kami mohon kepada pihak kepolisian segera menangkap pelaku sebelum mereka melarikan diri," Harap korban.

Hingga tayangnya berita ini, belum berhasil meminta tanggapan dari pihak polres pelalawan. (Team)***


Editor: Sarah


Komentar Anda :
Redaksi | Advertorial
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2013 - 2020 PT. Noah Mifaery Pers, All Rights Reserved