Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Selasa, 07 Februari 2023
INDEX BERITA

Anggota DPRD Bengkalis Hadiri Musrenbang Di Kec. Pinggir Dan Talang Mandau
Rapat Paripurna DPRD Kampar, Agenda Hari Jadi Kabupaten Kampar KE-73 Tahun 2023
Kamsol Pj. Bupati Kampar, Kampar Makin Maju Dan Terbilang
Kasmarni Bupati Bengkalis Tinjau Pelabuhan Roro Sungai Selari
Bupati Kasmarni Hadiri Pelantikan DPD BMI Dan Ucapkan Selamat
Komisi I Febriza Luwu Dan Anggota DPRD Kab. Bengkalis Zuhandi Saat Hadiri Musrenbang Kecamatan Bukit
Kasmarni: Ajak Keluarga Besar Punguan Toga Manalu Mandau Dan Pinggir Kompak Bangun Negeri
Bupati Kasmarni Tekankan Untuk Menjalankan Tugas Secara Profesional
Masyarakat Desa, Desak Polda Sumut Panggil Dan Periksa EB, OB Dan LOB
Polda Riau Berhasil Amankan 276 Kg Narkotika Jenis Sabu
LSM Dan Media Laporkan Disprinda Bengakalis Ke Kejari
Bupati Rohil Afrizal Sintong Resmikan SPAM Di Bagan Punak Pesisir
Bupati Rohil Afrizal Sintong Bagikan 200 Paket Sembako
Pada Event Carfreenight, Ini Harapan Kades Selat Baru
Syahrial: TNI Angkatan Laut Merupakan Garda Terdepan
Pemkab Kampar Adakan Berbagai Lomba Jelang HUT Kampar Ke 73
Bupati Bengkalis Terima Audensi Dari Baznas
Kasmarni Didampingi Amril, Coffee Morning Bareng Para Tokoh Masyarakat Di Duri
Pj Wali Kota Muflihun: Punya Kenangan Masa Kecil Dilapangan SMEA
Afrizal Sintong Resmikan RS Awal Bros Yang Termegah Dan Terlengkap Di Rohil
Kualitas Kemajemukan, Kebangkitan Dan Kemajuan Sulawesi Selatan
Siswanto: Mari Bangun Roda Organisasi LBLK Kab. Bengkalis
Sofyan Wakil Ketua II DPRD Bengkalis Sambangi Jajanan Kuliner Sri Pulau
Polres Bengkalis Kembali Mengungkap Kasus Narkotika Jenis Sabu
Bupati Rohil: Sekda Merupakan Bapaknya ASN
Pemprov. Riau
Bahas Abrasi
Gubri & Bupati Meranti Hadiri Pertemuan Dengan Luhut

Sabtu, 05/10/2019 - 20:13:50 WIB
Gubri & Bupati Meranti Saat Hadiri Pertemuan Dengan Luhut***
 
TERKAIT:
   
 
JAKARTA, (MTN) - Gubri Syamsuar bersama Bupati Kepulauan Meranti Irwan menghadiri pertemuan di kantor Kementrian Koordinator Bidang Kemaritiman, di Aula Kemenko Maritim RI, Jalan M. Thamrin, Jakarta, Jumat (4/10/2019).

Adapun tujuan dari pertemuan tersebut adalah dalam rangka menjemput dana pusat melalui program penanggulangan abrasi di wilayah perbatasan melalui Kementerian Koordinator (Kemenko) Bidang Kemaritiman RI.

Hadir dalam pertemuan itu, Menko Maritim RI Luhut Binsar Panjaitan, Kepala Badan Restorasi Gambut (BRG) Nasir Foad, Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Rai Hammam Riza, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI Doni Monardo, Menteri Agraria dan Tata Ruang (ATR) / Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Sofyan Djalil, Pihak Mabes TNI AL, Deputi Penelitian dan Pengembangan BRG RI Haris Gunawan, serta perwakilan Kementrian terkait.

Turut mendampingi Gubernur Riau antara lain Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Provinsi Riau, Dinas Perikanan Provinsi Riau, Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Provinsi Riau, dan Bappeda Provinsi Riau.

Sementara itu rombongan Pemkab Meranti yang turut bersama Bupati Irwan, Kepala Bappeda Meranti Maamun Murod, Kabag Perbatasan Sekdakab Meranti Agustia Widodo, Kabag Humas dan Protokol Meranti Hery Saputra.

Terungkap pada rapat tersebut, Kemenko Maritim mengaku siap mendukung upaya penanggulangan Abrasi dan penyelamatan ekosistem di wilayah Pesisir Riau terutama Kabupaten Kepulauan Meranti.

Menko Maritim RI Luhut Binsar Panjaitan mengungkapkan, pelaksanaan program tersebut akan melibat para peneliti dan tenaga ahli dari Luar Negeri, termasuk juga pihak TNI AL dibawah kendali Lanad Dumai. Untuk koordinator sendiri ia mempercayakan kepada Gubernur Riau selaku pimpinan wilayah.

Selain itu, dikatakan Luhut, rencana pemulihan abrasi pantai di Kabupaten Bengkalis dan Kabupaten Meranti sudah masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). Yang mana dana awal yang akan dikucurkan sebesar 160 M dari total 2,1 T.

"Kemenko Maritim telah menyiapkan dana sebesar 160 M dalam upaya penanggulangan Abrasi, dan untuk anggaran ini kita Fokuskan untuk Riau," ujar Luhut.

Hal ini menurut Menko Maritim sangat tepat, karena Riau merupakan beranda terdepan Indonesia yang berbatasan langsung dengan negera tetangga Singapura dan Malaysia. Selain itu Provinsi Riau merupakan kawasan prioritas dan strategis Nasional.

Lebih jauh disampaikan Luhut, penanggulangan abrasi perlu penanganan yang sangat serius, untuk itu ia menunjuk Gubernur Riau menjadi Leading pelaksanaan program penanggulangan Abrasi di Provinsi Riau.

Penunjukan ini untuk mempercepat penanggulangan Abrasi di Riau karena Gubernur dianggap pihak yang paling tahu yang dapat melihat secara detil terkait kebutuhan yang mendesak untuk diusulkan.

"Untuk 2 minggu ke depan, sudah harus jelas kerangka kerja serta struktur pelaksana," tegasnya.

Terkait hal ini, Gubernur Riau Syamsuar siap menjadi koordinator. Ia pun berjanji akan memberikan porsi lebih kepada Meranti untuk penanggulangan Abrasi.

Hal ini sesuai dengan kondisi nyata di lapangan yang diketahui persis oleh Syamsuar saat dirinya menjabat sebagai Plt. Bupati Meranti salah satu wilayah yang paling parah berada di Pulau Rangsang dengan Abrasi yang mencapai puluhan Kilometer.

Permasalahan abrasi di wilayah Provinsi Riau, ungkap Syamsuar, khususnya di Kepulauan Meranti sudah sangat menghawatirkan. Untuk mengatasinya sendiri bukan perkara mudah, di samping diperlukan teknologi dan para ahli juga membutuhkan dana yang besar.

"Jika mengharapkan penanggulangan Abrasi dari dana daerah jelas tidak mencukupi, salah satu solusi yang dijalankan adalah dengan meraih dana pusat yang ada di tiap Kementrian terkait," ujarnya.

Lebih lanjut Gubri mengungkapkan, salah satu Kementrian yang memiliki program penanggulangan Abrasi dan Pelestarian Wilayah Pesisir adalah Kementrian Koordinator Bidang Kemaritiman RI.

"Kami akan memberikan porsi anggaran lebih untuk penanggulangan abrasi di Meranti, karena abrasi wilayah ini sangat menghawatirkan," ucap Syamsuar di hadapan Pejabat Kementrian dan Bupati wilayah Riau yang hadir.

Sekedar informasi salah satu program yang akan dijalankan adalah penanaman Mangrove di sepanjang Pesisir Pantai yang akan melibatkan peneliti, masyarakat peduli lingkungan dan TNI AL.

Menyikapi hal itu, Bupati Kepulauan Meranti Irwan mengucapkan terima kasih dan apresiasi kepada pihak Kemenko Bidang Kemaritiman RI, atas kepeduliannya terhadap masalah abrasi di wilayahnya. Ia berharap melalui pelaksanaan program upaya Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Meranti dalam mengatasi abrasi dapat terwujud.

"Semoga dengan peneraan program ini yang didukung oleh Pemerintah Pusat dan Provinsi dapat mengatasi Abrasi diwilayah kita," imbuh Bupati Irwan. (Rls/Mtn)***

Editor: Sarah


Komentar Anda :
Redaksi | Advertorial
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2013 - 2020 PT. Noah Mifaery Pers, All Rights Reserved