Follow:     Serikat Perusahaan Pers
Sabtu, 28 Januari 2023
INDEX BERITA

Siswanto: Mari Bangun Roda Organisasi LBLK Kab. Bengkalis
Sofyan Wakil Ketua II DPRD Bengkalis Sambangi Jajanan Kuliner Sri Pulau
Polres Bengkalis Kembali Mengungkap Kasus Narkotika Jenis Sabu
Bupati Rohil: Sekda Merupakan Bapaknya ASN
Terkait Pelaksanaan Pemilihan Kepala Desa, DPRD Lakukan Rapat Kerja
Bupati Kasmarni Hibahkan Tanah Kepada Bakamla
Wakil Bupati Bengkalis, H Bagus Santoso Memberikan Selamat Kepada PPS Yang Baru Dilantik.
Bupati Nias Barat Khenoki Waruwu Resmi Kukuhkan DPC PMNBI Kab.Pelalwan
Wabup Bagus: Olahraga Ajarkan Kedisiplinan Dan Gotong Royong
PMNBI Segera Laksanakan Perayaan Natal 2022 Dan Syukuran Tahun Baru 2023
Pansus Ranperda Penyertaan Modal Pemerintah Kabupaten Bengkalis
Sani: Memprioritaskan Anak-Anak Dini Wajib Belajar
Kadis Kominfo Pemkab Kampar Sampaikan Himbauan Pj. Bupati Kampar
Schedule Rencana Kerja Pansus PT. BSP Mulai Disusun
Kepala Desa Buka Pertanding Sampan Layar Jilid 3 Ketam Putih
Muflihun Targetkan Pekan Ketiga Januari Layanan Doctor On Call Diresmikan
Pimpinan Beserta Anggota DPRD Kab Bengkalis Hadiri Rapat Kordinasi
Bupati Bengkalis Kasmarni Serahkan DPA Ke SKPD
Bupati Bengkalis Apresiasi Kinerja Kejari
Kades Meskom Terima Kunjungan Al Ustadz Kembar Alwi dan Aldi Dari Jakarta
Bupati Dan Wabup Rohil Hadiri Pelantikan Anggota PPK Pemilu Tahun 2024
Open Turnamen Bupati 2022, Ditutup Langsung Bupati Rohil
Pisah Sambut Lembaga Pemasyarakatan Kelas ll A Bengkalis
Anggota DPRD Kab. Bengkalis Fraksi PDI Perjuangan Lakukan Bimtek
Gubri: Kadis PUPR Riau Harus Terbuka Terkait Proyek Ke Publik
DPRD Riau
Terkait Maraknya Kasus Kecelakaan Kerja Di PHR
Syafaruddin Poti Wakil Ketua DPRD Riau, Angkat Bicara

Senin, 26/12/2022 - 15:18:40 WIB
Syafaruddin Poti, (Wakil Ketua DPRD Prov Riau). (Foto: Net)
 
TERKAIT:
   
 
PEKANBARU, (MTNc) - Syafaruddin Poti Wakil Ketua DPRD Prov Riau, angkat bicara terkait kasus kematian lima pekerja di Blok Rokan akibat kecelakaan kerja sejak Juli hingga November lalu, meminta PHR segera memperbaiki SOP mengenai Norma K3 di lokasi operasional perusahaan.

Mengingat kejadian kecelakaan kerja ini sudah berulang kali terjadi dengan pola yang sama, meski di lokasi dan tempat yang berbeda, perlu langkah-langkah cepat yang wajib diambil oleh PT. Pertamina Hulu Rokan. Demikian diungkapkan Wakil Ketua DPRD Riau, Haji Syafaruddin Poti kepada awak media. Senin (26/12).

Menurut Poti pihak PHR harus melakukan audit terhadap semua vendor dengan meminta laporan hasil pemeriksaan kesehatan berkala (MCU) kepada seluruh pekerjanya.

"Jika ada vendor yang belum melakukan MCU kepada pekerjanya, maka diwajibkan untuk segera melakukan MCU" katanya.

Masih menurut Poti, bahwa PHR harus melakukan evaluasi terhadap pekerja yang berumur diatas 50 tahun, namun masih dibutuhkan oleh pihak perusahaan. 

"Jika ada gangguan kesehatan, terutama jantung, maka ditempatkan di posisi yang tidak beresiko tinggi. Dan jika berumur diatas 56 tahun, maka dipertimbangkan untuk tidak dipekerjakan lagi, disamakan dengan Peraturan Perusahaan di PT. Pertamina Hulu Rokan." tambahnya 

Lebih lanjut Poti meminta PHR harus memperbaiki SOP mengenai Norma K3 di lokasi operasional perusahaan, dan mengkonsultasikannya ke Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Provinsi Riau.

"Saya kira itu saran dan masukan sekaligus rekomendasi kami kepada PT. Pertamina Hulu Rokan untuk segera dapat dilaksanakan. Hal ini untuk menghindari terjadinya kecelakaan kerja serupa terulang kembali," tutupnya.

Disnaker Riau salahkan PT PHR

Sebagaimana diketahui Disnaker Provinsi Riau menyalahkan PT PHR dan mitra kerjanya tidak melaporkan kematian lima pekerja akibat kecelakaan kerja ke pihaknya.

Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Provinsi Riau menyatakan lima pekerja yang meninggal dunia di Blok Rokan sejak Juli 2022 sampai November 2022 akibat kecelakaan kerja.

Pernyataan ini membantah PT Pertamina Hulu Rokan (PHR) sebagai pengelola Blok Rokan yang menyebut kelima pekerja tersebut meninggal dunia lantaran faktor kesehatan individu pekerja.

“Pekerja yang meninggal dalam jam kerja sesuai Permenaker termasuk dalam kualifikasi kecelakaan kerja,” kata Kepala Bidang Pengawas Ketenagakerjaan (Kabid Wasnaker) Disnaker Provinsi Riau, Heru Haryo Prayitno pada Senin (5/12/2022).

Kesimpulan kematian lima pekerja di Blok Rokan akibat kecelakaan kerja didasarkan hasil investigasi yang dilakukan Disnaker Provinsi Riau sejak Juli hingga November lalu dikategorikan kecelakaan kerja.

Para pekerja ini berusia rata-rata 50 tahun yang meninggal saat istirahat diperkirakan akibat penyakit jantung.

Disnaker Provinsi Riau menyalahkan PT PHR dan mitra kerjanya tidak melaporkan kematian lima pekerja akibat kecelakaan kerja ke pihaknya.

“Itu kelalaian mereka (PT PHR) tidak melapor ke kita (Disnaker), meski hak-hak normatif pekerja dan santunan telah diberikan,” ujarnya.

Pada kesempatan terpisah, Ketua Komisi V DPRD Provinsi Riau, Robin Hutagalung menanggapi pernyataan kematian lima pekerja di Blok Rokan akibat kecelakaan kerja oleh Disnaker Provinsi Riau telah meluruskan simpang siur tentang kejadian tersebut.

Namun, kematian lima pekerja di Blok Rokan dinilai sebagai suatu kebetulan.

“Saya melihat itu faktor kebetulan saja waktunya berdekatan,” ucapnya.

Walaupun demikian, Komisi V DPRD Provinsi Riau akan menyelidiki mekanisme pemberian kontrak PT PHR kepada perusahaan sub kontraktor.

Langkah ini akan dilakukan dengan manajemen PT PHR terutama pimpinan tertinggi perusahaan yang memiliki kapasitas dan kewenangan yang lebih luas.

“Rapat dengar pendapat (RDP) kita tunda karena masih banyak yang perlu kita bicarakan. Kita ingin RDP selanjutnya dihadiri pimpinan PT PHR, tadi yang hadir humas-nya,” ujarnya.

Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) juga dikabarkan akan melakukan investigasi kematian lima pekerja di Blok Rokan melalui Ditjen Pembinaan Pengawasan (Binwas) K3.

Namun, kapan itu dilakukannya belum diketahui secara pasti. Sebelumnya, Ditjen Binwas K3 Kemnaker telah menerima laporan kematian lima pekerja di Blok Rokan tersebut. Ucapnya, (Red/Rls) ***


Editor: Sarah


Komentar Anda :
Redaksi | Advertorial
PEDOMAN MEDIA CYBER
Copyright 2013 - 2020 PT. Noah Mifaery Pers, All Rights Reserved